Fiqih Zakat (Zakat Harta Anak Yatim)

  1. Pengertian Zakat

Ditinjau dari segi bahasa kata zakat merupakan kata dasar (masdar) dari kata  ذكا yang berartitumbuh, berkah, berkembang atau bertambah, dan biasa juga berarti suci atau bersih.[1]

Secara terminology zakat adalah :

اخراج ما ل مخصو ص الشخص مخصو ص بشروط مخصو صة

Artinya : “ mengeluarkan / memberikan hak milik harta tertentu kepada orang yang berhak menerimanya dengan persyaratan tertentu pula[2]

Dalam pasal 1 ayat 2 Undang-undang Nomor 23 Tahun 2011 tentang pengelolaan zakat disebutkan bahwa :“Zakat adalah harta yang wajib dikeluarkan oleh seorang muslim atau badan usaha (Muzakki) untuk diberikan kepada yang berhak menerimanya (Mustahiq) sesuai dengan syariat ajaran Islam”.

Berdasarkan depenisi diatas maka dapat disimpulkan bahwa zakat adalah mengeluarkan sebahagian harta tertentu yang telah mencapai ketentuannya, yang diberikan kepada orang yang berhak menerimanya,  dengan maksud untuk dapat mensucikan menumbuhkembangkan harta yang dimiliki sesuai dengan ketentuan syara’

  1. Hukum Zakat

Zakat merupakan salah satu rukun Islam, dan menjadi salah satu unsur pokok bagi tegaknya syariat Islam. Hukum zakat dalam al-Qur’an sangat tegas sebanding dengan tegasnya perintah melaksanakan sholat, puasa dan haji. Karena itu hukum zakat adalah wajib (fardhu) atas setiap muslim yang telah memenuhi syarat-syarat tertentu..  Diantara dasar hukum zakat dalam al-Qur’an adalah :

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَءَاتُوا الزَّكَاةَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Artinya : Dan dirikanlah sholat dan tunaikanlah zakat dan taatlah kepada Rasul, supaya kamu diberi rahmat”. (QS An-Nur 56).[3]

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَهُمْ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Artinya : Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu bersihkan dan sucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya dosa kamu itu (menjadi) ketentraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (QS At-Taubah 103).[4]

 

  1. Syarat-syarat Wajib Zakat Mal (harta)
  2. Islam

Bagi orang yang berzakat wajib beragama Islam. Dan zakat itu adalah tidak wajib bagi orang kafir asli, dan adapun orang murtad, maka menurut pendapat yang shahih, bahwa harta bendanya di berhentikan (dibekukan dahulu), maka jika ia kembali ke agama Islam (seperti sedia kala), maka wajib baginya mengeluarkan zakat, dan jika tidak kembali lagi islam ,maka tidak wajib zakat.

  1. Baligh dan berakal

Anak kecil dan orang gila tidak diwajibkan membayar zakat, tetapi dibayarkan oleh wali yang menanggungnya. Begitu juga dengan anak yatim yang masih kecil.[5]

  1. Merdeka

Zakat itu tidak wajib bagi budak. Dan adapun budak muba’ah (budak yang separuh dirinya sudah merdeka), maka wajib baginya mengeluarkan zakat pada harta benda yang dia miliki, sebab sebagian dirinya merdeka.

  1. Milik Penuh (Milik Sempurna)

Harta yang dizakati tersebut berada dalam kontrol dan kekuasaanya secara penuh, dan dapat diambil manfaatnya secara penuh. Harta tersebut didapatkan melalui proses pemilikan yang dibenarkan menurut syariat Islam, seperti : usaha, warisan, pemberian negara atau orang lain melaui cara-cara yang sah.

  1. Sudah mencapai 1 nishab

Harta yang dikenakan zakat tersebut telah mencapai jumlah tertentu sesuai dengan ketetapan syara’. sedangkan harta yang tidak sampai nishabnya terbebas dari Zakat.Nishab adalah ukuran atau batas terendah yang telah ditetapkan oleh syar’i (agama) untuk menjadi pedoman menentukan kewajiban mengeluarkan zakat bagi yang memilikinya, jika telah sampai ukuran tersebut. Orang yang memiliki harta dan telah mencapai nishab atau lebih, diwajibkan mengeluarkan zakat.

 

  1. Zakat Harta Anak Yatim
  2. Pengertian Anak yatim

Kata al-yatim diambil dari kata,–  يتمايتميتم – yaitu anak yang kematian bapak sebelum baligh.

Adapun secara terminologis adalah seorang anak yang belum baligh yang ditinggal wafat oleh orang tuanya. Pengertian ini juga dijelaskan oleh Abu Mahmud bin Ahmad didalam kitan Tuhfah yatim yaitu :

هو من مات عنه أبوه دون الحلم

Artinya : anak yatim adalah anak yang ditinggal mati orang tuanya sebelum baligh.

Dengan demikian seseorang dikatakan yatim bila:

  1. Ditinggal wafat ayahnya, adapun anak yang ditinggal wafat ibu atau lainnya tidaklah dikatakan yatim, begitu juga anak yang ditinggalkan karena perceraian suami isteri
  2. Ditinggal wafat ayahnya ketika masih dibawah usia baligh atau dewasa dengan demikian bila ditinggal wafat ayahnya sesudah baligh tidaklah dapat dikatakan yatim.

 

  1. Pengertian Harta Anak Yatim

Harta  adalah  sesuatu  yang  bermanfaat  yang  sangat  dibutuhkan  oleh manusia. [6]Konsep  harta  menurut  Al-Zarkasy  dalam  buku  Mata  Uang  Islami   adalah  apa  yang  dimanfaatkan,  yakni  untuk dimanfaatkan,  yaitu  berupa  benda  dan  manfaat.  Sedangkan  menurut  jumhur ulama   harta   adalah   setiap   sesuatu   yang   bernilai   di   antara   manusia   dan diwajibkan   perusaknya   untuk   mengganti,   dan   dibolehkan   oleh   syariat memanfaatkannya  pada  waktu  lapang  dan  tidak  darurat.  Dengan  demikian, sesuatu yang tidak ada nilainya di antara manusia tidak termasuk harta.

Sedangkan anak yatim adalah  : sesuatu  yang  bermanfaat  yang  dimiliki  oleh  orang  yang tidak mempunyai orang tua (bapak) yang merawat dan melindunginya.

 

  1. Kedudukan Harta Anak Yatim

Allah memberikan kesempatan kepada manusia untuk memiliki harta baik    banyak    atau    sedikit    dan    tidak    boleh    sewenang-wenang    dalam menggunakan  (memfungsikan)  hartanya  itu.  Kebebasan  untuk  memiliki  dan memanfaatkan hartanya adalah sebatas yang dibenarkan syara’. Manusia  harus  bisa  menjaga  dan  memanfaatkan  hartanya  yang  telah  diberikan  Allah  kepadanya  dengan  sebaik-baiknya.  Apalagi  kalau  harta  itu adalah harta anak yatim maka harus dijaga dan dipelihara dengan baik.  Harta anak yatim adalah harta yang diwariskan oleh orang tuanya, oleh karena itu Islam memberikan perhatian khusus terhadap perlindungan terhadap mereka dan harta mereka.

Kedudukan  harta  anak  yatim  tidak  jauh  berbeda  dengan  kedudukan harta  dalam  Islam.  Harta  anak  yatim  juga  sangat  penting  dalam  kehidupan bagi anak yatim. Harta anak yatim itu bisa membawadampak   yang  buruk,apalagi jika wali yang memeliharanya tidak menjalankan sesuai dengan syari’at Islam.[7] Allah swt berfirman :

إِنَّ الَّذِينَ يَأْكُلُونَ أَمْوَالَ الْيَتَامَى ظُلْمًا إِنَّمَا يَأْكُلُونَ فِي بُطُونِهِمْ نَارًا وَسَيَصْلَوْنَ سَعِيرًا

Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan  masuk kedalam api yang menyala-nyala.

Walaupun harta itu melimpah ruah, hendaklah jangan digunakan tidak pada tempatnya. Seperti membelanjakannya secara berlebihan dan menelantarkannya tidak bermanfaat. Allah menganjurkan kita agar bersikap lunak terhadap anak yatim, dan juga kita dianjurkan agar memeliharanya dan berbuat  baik kepadanya. Harta anak yatim merupakan kepunyaan  dia sendiri dimana tak seorang pun diizinkan untuk mengambilnya atau menghabiskannya tanpa ada manfaatnya.

 

  1. Pendapat Ulama Tentang Zakat Harta Anak Yatim

Dikalangan para ulama fiqih terdapat perbedaan pendapat terhadap harta anak yatim. Sebagian mereka berkata bahwa harta anak kecil dan orang gila tidak wajib dikeluarkan zakatnya,karena memang keduanya tidak mukallaf. Sementara sebagian ulama lainnya berpendapat bahwasanya harta anak yatim  dan orang yang gila wajib dikeluarkan zakatnya, karena zakat adalah hak harta maka tidak melihat siapa yang memiliki harta itu.

  1. Golongan yang pertama mengatakan bahwasanya harta anak yatim itu tidak wajib zakat baik secara mutlak atau sebagian harta saja. Pendapat Abu Hanifah bahwasanya harta anak yatim itu tidak wajib zakat kecuali pada tanaman dan buah-buahan.

Diriwayatkan dari Abu Ja’far al Baqir dan Sya’bi bahwasanya mereka berkata :

ليس في مال اليتيم زكاة

Artinya : Tidak ada pada harta anak yatim itu zakat.

 

Dalil-dalil pendapat pertama yaitu Abu Hanifah  yang mengatakan bahwa harta anak yatim itu tidak wajib zakat :

  1. Allah SWT .telah berfirman di dalam surah At-taubah ayat 103 yang berbunyi :

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا

Dari ayat tersebut dijelaskan bahwa zakat itu diambil dari orang kaya yang hikmahnya demi memsucikannya dari kotoran-kotoran dosa.Sedangkan anak yatim yang masih kecil belum mempunyai dosa.Jadi apa yang harus dibersihkan dari diri anak yatim dengan zakat itu.Hal ini menunjukkan bahwa anak yatim tidak wajib zakat.Rasulullah saw. bersabda yang artinya : Diangkat qalam (tidak ditulis dosa) dari tiga orang, dari orang gila hingga dia sembuh, orang tidur hingga dia bangun, dan dari anak kecil sehingga dia berakal.

Dari hadis tersebut menerangkan bahwasanya pena ( hukum taklif ) tidak berlaku bagi tiga orang yaitu: orang yang tidur sampai ia bangun,dari anak kecil sampai ia dewasa dan dari orang gila sampai ia waras.Dari sini dapat dipahami bahwa  harta anak yatim tidak wajib zakat.Hal ini dikarenakan zakat itu adalah bagian dari hukum taklifi.Sedangkan anak yatim tidak termasuk dari  orang yang kena hukum taklifi.

  1. Zakat itu ialah ibadah seperti halnya sholat,dan ibadah memerlukan niat. Sedangkan niat tidak sah bagi anak-anak.Jadi dari sini anak-anak tidak wajib zakat.

 

  1. Golongan yang kedua mengatakan bahwasanya harta anak yatim itu wajib zakat mutlak seluruh harta. Pendapat ini telah dikemukakan oleh Malik, Syafi’I dan Ahmad.

Dalil-dalil pendapat kedua yaitu Malik,Syafi’I dan Ahmad yang mengatakan   bahwa harta anak yatim itu wajib zakat :

Adanya dalil aam (umum) yang menunjukkan wajib zakat bagi orang kaya baik dia dewasa atau anak-anak yaitu yang berbunyi :

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا

Dari ayat ini Ibnu Hazm mengomentari bahwasanya ayat ini berbentuk umum sehingga mencakup semua baik dia orang berakal atau orang gila ataupun dia dewasa atau anak-anak.Karena mereka semuanya memerlukan kepada penyucian dan pembersihan dari Allah swt,dan karena mereka orang-orang yang beriman[8]

Dari sini dapat dipahami bahwa nabi memerintahkan pengasuh-pengasuh anak yatim atau wakilnya agar berbuat sesuatu yang mengembangkan kekayaan anak yatim dengan meniagakan dan memperlabakannya dan jangan membiarkannya jadi habis dan hancur dengan mendiamkannya dan menyedekahkannya.Kecuali menyedekahkannya atas sekedar kewajibannya saja.

Pendapat jumhur ini adalah pendapat yang paling rajih (kuat) dan lebih utama untuk diikuti. Selain karena dalil yang lebih kuat, juga yang paling banyak mendatangkan kemashlahatan bagi orang-orang fakir, melindungi harta dari intaian orang-orang yag membutuhkan, membersihkan jiwa, melatih akhlaq dan semangat berkorban untuk agama.

Ada beberapa dalil alasan yang dikemukakan oleh Jumhur ulama yang menunjukkan wajibnya zakat pada harta anak kecil:

Pertama : firman Allah Ta’ala:

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَهُمْ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Artinya : Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu bersihkan dan sucikan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya dosa kamu itu (menjadi) ketentraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (QS At-Taubah 103)

firman Allah SWT pula:

وَالَّذِينَ فِي أَمْوَالِهِمْ حَقٌّ مَعْلُومٌ لِلسَّائِلِ وَالْمَحْرُومِ

Artinya : Dan orang-orang yang dalam hartanya tersedia bagian tertentu, bagi orang (miskin) yang meminta dan orang yang tidak mempunyai apa-apa (yang tidak mau meminta)” (QS. Al Ma’arij: 24-25).

Ayat-ayat di atas menunjukkan bahwa Allah SWT memberikan harta kepada hamba-hamba-Nya, dan memerintahkan untuk mengeluarkannya yang menjadi hak bagi faqir miskin, hal itu dimaksudkan untuk mensucikan dan membersihkan harta tersebut. Karena itu hukum mengeluarkan zakat tersebut adalah wajib, berdasarkan perintah yang terkandung dalam ayat tersebut.

Kedua : Hadits yang diriwayatkan oleh Al Bukhari dengan sanad dari Abu Bakar RA: “Inilah kewajiban zakat yang telah ditetapkan oleh Rasulullah SAW atas kaum muslimin.” Kata-kata “al Muslimin” adalah kata-kata umum, mencakup orang yang telah dewasa maupun yang belum, yang berakal maupun yang tidak, sementara itu ada suatu prinsip: Wa al-Ashlu baqa’ al-am ‘ala ‘umumihi ma lam yarid dalilun ‘an al-Syari’ bi takhshishihi, artinya: “Kata-kata umum tetap umum, selagi tidak ada dalil dari syari’ yang mentakhsishnya.”

Ad-Daruquthni dalam Sunannya , telah mengeluarkan dari Abdullah bin Umar RA, secara marfu’ sampai kepada Nabi SAW, bahwa beliau bersabda: “Barangsiapa menjadi wali seorang anak yatim yang berharta, maka hendaklah ia memperdagangkannya bagi si yatim itu, dan jangan membiarkannya sampai termakan oleh zakat.”  Anak yatim adalah anak yang belum baligh telah ditinggal mati ayahnya.

Demikian pula Imam Asy-Syafi’i Rahimahullahu Ta’ala telah meriwayatkan dalam al-Umm, bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Perdagangkanlah harta anak-anak yatim, sehingga tidak dimusnahkan atau dihabiskan oleh zakat.” Kesimpulan dari kedua hadits di atas menunjukkan bahwa apabila harta tidak diperdagangkan maka ia akan habis dan musnah karena zakat, dan hal itu karena mesti dikeluarkan zakatnya terus-terusan, sementara harta itu tidak dikembangkan. Dan mengeluarkan zakat dari harta anak kecil itu tak mungkin diperbolehkan, kalau bukan karena wajib. Sebab, walinya pun tidak boleh menyedekahkan harta anak kecil itu. Dengan demikian berarti menunjukkan wajibnya zakat pada harta anam yatim.

Hadis Rasulullah SAW kepada Mu’adz tatkala beliau mengutusnya ke Yaman, “Beritahukanlah kepada mereka, bahwasannya Allah mewajibkan zakat harta mereka yang diambil dari orang kaya dan diberikan kepada orang fakir di antara mereka.” (HR . Muttafaq alaihi). Dalam hadits tadi dijelaskan bahwa zakat diambil dari orang kaya tanpa memandang apakah dia sudah dewasa atau masih kanak-kanak.

Ketiga : Atsar yang diriwayatkan oleh Imam Malik  dalam Muwaththa’nya  beliau meriwayatkan dari Umar RA, dia berkata: “Perdagangkanlah harta anak-anak yatim, niscaya ia tidak termakan oleh zakat.”  Sedang Imam Asy-Syafi’i dalam al-Ummnya juga meriwayatkan dari Umar, bahwa dia berkata kepada seseorang: “Sesungguhnya pada kita ada harta anak yatim yang cepat benar habis oleh zakat.”  Kesimpulan dari kedua atsar ini pun sama dengan kesimpulan hadits tersebut di atas, bahkan ini didukung pula oleh apa yang telah diriwayatkan oleh Malik dari Abdur Rahman al-Qasim, dari ayahnya, dia berkata: “Aisyah ra pernah menjadi waliku bersama seorang saudaraku sebagai dua anak yatim dalam asuhannya, dia mengeluarkan zakat dari harta kami.

Keempat  : Qiyas kepada Zakat Fitrah, karena ijma’ menetapkan wajibnya Zakat Fitrah atas anak-anak kecil dan orang-orang gila. Jadi, anak-anak dan gila tidak menghalangi wajibnya zakat Fitrah dari badan anak kecil dan orang gila, maka patut pula bila hal itu tidak menjadi penghalang bagi zakat harta masing-masing, manakala telah terpenuhi padanya syarat-syarat wajibnya zakat.

Kelima : Tujuan zakat adalah untuk menutupi kebutuhan para fakir dan membersihkan harta, dengan mengambil sebagian dari harta itu yang menjadi hak orang-orang yang patut menerimanya, tanpa memandang sifat pemiliknya, asal dia seorang muslim yang tunduk kepada peraturan Islam secara umum. Dengan demikian, kaitan zakat ialah dengan harta anak kecil maupun orang gila itu, bukan dengan orangnya, apalagi bila diingat bahwa harta mereka bisa saja berkenaan dengan hutang. Jadi, zakat pun sama dengan hutang, dengan alasan, masing-masing merupakan kewajiban yang berkenaan dengan harta.

Keenam: Zakat bukanlah ibadat badaniyah semata-mata sehingga harus diterapkan padanya syarat-syarat taklif, atau kewajibannya terpengaruh dengan kurangnya kepatutan si mukallaf, tetapi merupakan ibadat yang lebih cenderung kepada soal harta, di samping merupakan pemelihara bagi salah satu segi keseimbangan ekonomi, dan evaluasi menyeluruh bagi kecukupan. Oleh sebab itu semua pemilik harta harus sama ketundukannya kepada peraturan ini.

Prof. DR. Wahbah Zuhaili berkata: “Pendapat ini (zakat atas harta anak kecil) lebih tepat karena padanya terdapat kemaslahatan bagi orang-orang fakir dalam memenuhi kebutuhan mereka disamping mensucikan jiwa dan melatihnya untuk berakhlak dermawan dan empati dengan orang lain.  Syeikh Sayyid Sabik juga menjelaskan dalam kitabnya Fiqh al-Sunnah bahwa zakat diwajibkan kepada setiap muslim yang merdeka (laki-laki atau perempuan; dewasa atau kanak-kanak) dan memiliki harta yang melebihi nishab.[9]

Sebab perbedaan pendapat yang terjadi di kalangan para ulama antara wajib zakat bagi anak yatim atau tidak  adalah berbedanya mereka dalam memahami konteks zakat itu sendiri.Apakah zakat itu merupakan bagian dari ibadah seperti ibadah sholat dan ibadah puasa ataukah zakat itu merupakan hak wajib bagi orang kaya yang dikeluarkan untuk  para fakir miskin. Maka ada yang berpendapat zakat itu adalah ibadah,dan ibadah memerlukan niat dan syarat ibadah adalah balig maka dari sini anak yatim tidak wajib zakat. Sementara pendapat yang lain mengatakan bahwasanya harta anak yatim itu adalah hak wajib yang dikeluarkan jika dia kaya.

[1] Ibnu Manzur, Lisan al-Arab, Bairut :Dar Shadir, 1999, Jilid 14, Cet ke-1 hal.358

[2] Abdurrahman al-Jaziri, al-Fiqh ‘alaa Mazahib al-Arba’ah, Bairut : Dar al-Fikr, tth, h.590

[3]Departemen Agama RI,  Al-Qur’an dan terjemahannya, Jakarta : PT.Sygma, h.357

[4] Ibid., h.20

[5]Thahir, Ahmad Hamid Thahir,  Fiqih Sunnah. Surakarta : Ziyad Books.2008,  Hal: 113

[6]Ahmad  Hasan,  Mata  Uang  Islami,  Telah  Komprehensif,  Sistem  Keuangan  Islami, Jakarta; PT

Raja Grafindo Persada, 2005, hlm. 98

[7]Muhammad  Saami,  Harta  dan  Kedudukannya  dalam  Islam,  Amar  Press,  1990, hlm. 66

[8]Ibnu Hazm, Al Muhalla, Bairut Lebanon, Darul Fikri, 2000, juz 5 hal 201.

[9]Sayyid Sabiq, Fiqh al-Sunnah, Dar al-Kutub al-Araby, Bairut Lebanon,  1/240

Leave a Reply