Griya Yatim & Dhuafa

Bantu Lansia Bertahan Hidup Ditengah Susahnya Ekonomi

Griya Yatim Dhuafa
Bantu lansia Bertahan Hidup Ditengah Susahnya Ekonomi
              Bantu lansia Bertahan Hidup Ditengah Susahnya Ekonomi

Donasiberkah – Kak, pernahkah kita membayangkan hidup di masa senja yang harus berjuang sendiri, di masa yang begitu sulit seperti ini? Inilah adalah sepenggal kisah seorang lansia dhuafa yang bertahan hidup sebagai buruh tani. Emak Sawinah (52 th) seorang buruh tani yang tinggal di sebuah rumah sangat sederhana di daerah Parung Panjang-Jawa Barat. Inilah artikel tentang bantu lansia bertahan hidup ditengah susahnya ekonomi, yuk kita simak.

Berjuang Seorang Diri

Ia telah menjadi janda sejak tahun 2000, suaminya yaitu Almarhum Bapak Iwan, meninggal dunia akibat kecelakaan pada saat bekerja. Sejak saat itu ia harus berjuang sendiri untuk menyambung hidupnya. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari Emak Sawinah bekerja sebagai buruh tani.

Baca Juga : Bantu Perjuangan Ibu Sarwangi Hidupi Keluarganya

Untuk memenuhi kebutuhan hariannya, ia harus berjalan sejauh 2,5 km dari rumahnya menuju sawah tempat Emak Sawinah bekerja. Sepetak demi sepetak sawah, Emak Sawinah garap bersama dengan para petani lainnya. Dengan berpeluh keringat, ia tetap jalankan demi bisa menyambung kehidupannya.

Upahnya Untuk Memenuhi Kebutuhan Harian

Upah yang didapatkan oleh Emak Sawinah ini tidak setiap hari, melainkan ia harus menunggu sampai panen selama +/- 3 bulan lamanya. Upah yang ia dapat ialah berupa pembagian gabah. Dua Puluh Tahun yang lalu, ia masih mampu menghasilkan upah sebanyak 13 karung. Tetapi kini, di usia senjanya ia hanya mampu menghasilkan upah gabah kurang lebih 9 karung.

Bantu lansia Bertahan Hidup Ditengah Susahnya Ekonomi
Bantu lansia Bertahan Hidup Ditengah Susahnya Ekonomi

Hasil yang ia dapat, Emak Sawinah manfaatkan untuk kebutuhan sehari-hari, jika ingin membeli kebutuhan lain seperti lauk-pauk, ia harus menjual gabah-gabahnya terlebih dahulu, meski ia paham tak mudah dalam menjual gabah tersebut, terlebih di masa pandemi seperti sekarang.

 Karena keterbatasan biaya, untuk masak sehari-hari, ia harus mengandalkan kayu sebagai bahan bakar untuk memasak. Kesulitan hidup, kerap ia rasakan, terlebih di usianya yang semakin senja. Meski begitu ia tetap bersyukur atas rezeki yang ia dapatkan dari Allah Subhanahu wa ta’ala.

Baca Juga : Bantu Lansia Berjuang di Tengah Penyakit Kanker Rahim

Yuk Bantu Perjuangan Emak Sawinah

Mungkin sebagian dari kita tengah menikmati hidup di usia senja, tetapi tidak bagi Emak Sawinah. Sahabat Dermawan, Emak Sawinah merupakan salah satu lansia yang berjuang di masa senja mereka. Oleh karenanya, yuk #SahabatDermawan, kita apresiasi perjuangan Emak Sawinah di usia  senja bersama Laznas Griya Yatim & Dhuafa dengan cara berdonasi di bawah ini :

23 views