Griya Yatim & Dhuafa

Waspadai Lima Jebakan Iblis

Griya Yatim Dhuafa

 

Donasiberkah.id – Suatu ketia Iblis berkata: “Ya Rabbku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis di antara mereka.” (Al-Hijr: 39-40).

Dalam kitab Madarijus-Salihin, Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah mengungkapkan lima strategi iblis dalam menyesatkan manusia. Jika stategi pertama tidak berhasil, maka iblis akan menggunakan jeratan kedua, begitu seterusnya. Berikut ini strategi setan.

Pertama, iblis menawarkan kekufuran, menolak otoritas agama, menolak keyakinan kepada Tuhan, menolak ajaran Nabi, dan menolak kebenaran kitab suci. Bersama orang-orang kafir, setan menghembuskan keragu-raguan kepada kaum muslimin terhadap agamanya sendiri, mereka menghembuskan bahwa agamalah yang menjadikan penganutnya terbelakang, terbelenggu, tidak modern, dan ketinggalan zaman.

Melalui strategi ini iblis dan barisan orang-orang kafir menghembuskan isu bahwa Islam bertentangan dengan hak asasi manusia (HAM). Islam melegalkan praktik diskriminasi jender dengan menempatkan perempuan pada posisi di bawah pria. Islam mengajarkan sikap tidak bersahabat terhadap perbedaan dan cenderung memaksa kehendak. Selain itu bersikap absolutisme.

Mencapai Kesetaraan Gender dan Memberdayakan Kaum Perempuan - Dinas  Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kota Semarang

Baca Juga : Hal-hal Yang Menyebabkan Pahala Sedekah Menghilang

Kedua, iblis membiarkan kita beragama, tapi dalam waktu bersamaan mereka menjadikan kita melakukan bid’ah (mengada-adakan agama). Iblis rela kita beragama, tapi iblis memiliki rencana untuk menyelewengkan kita sehingga kita merasa seolah-olah beragama, padahal sesungguhnya kita sudah jauh melenceng dari ajaran Islam.

Kita merasa mendapat pahala dari amal-amal kita, padahal amalan itu adalah bid’ah. Sadisnya, iblis menanamkan sikap fanatik kepada kita sehingga setiap orang yang mengingatkan praktik bid’ah, maka orang tersebut kita lawan, sebagaimana orang yang melawan agama.

Di sini setan sangat lihai. Ia memainkan pedang bermata dua, sebagaimana kita dijadikan mudah untuk membid’ahkan yang lain. Sementara sebagian lagi dijadikan fanatik terhadap ajaran bid’ahnya. Masing-masing memutlakkan pendapatnya, dan masing-masing menganggap dirinya dalam kelompok paling benar. Perseteruan antar-umat Islam di sini menjadi sangat seru, bahkan tidak sedikit berakhir dengan meninggalkan korban.

Cube watermelon Cube shaped watermelon stands out among regular ones. Difference and individuality concept.Similar images: unique melon stock pictures, royalty-free photos & images

Ketiga, setan menggoda kita lewat dosa-dosa besar, misalnya berzina, minuman keras, dan membunuh. Didukung oleh media cetak dan elektronik, kita dibuat gampang melakukan perbuatan maksiat, informasi kemaksiatan sangat mudah kita peroleh, berikut tempat, cara dan transaksinya. Lewat media pula, nafsu syahwat kita dirangsang, dipupuk, dan dikobar-kobarkan setiap saat. Tidak heran jika sebagian kita terjebak, masuk dalam jurang yang mereka buat sendiri.

Keempat, setan menjebak kita melalui dosa-dosa kecil. Iblis meniupkan pikiran nakal dalam hati kita bahwa dosa kecil itu sangat manusiawi. Bukankah manusia itu tempatnya salah dan dosa? Bukankah dosa-dosa kecil bisa dihapus dengan air wudhu, dengan istighfar, dan perbuatan baik lainnya?

Banyak di antara kita yang sangat hati-hati terhadap dosa besar, tapi mereka lalai terhadap dosa kecil. Padahal, dosa kecil yang dilakukan terus menerus bisa berakibat fatal. Jika dikumpulkan akan menjadi besar. Ironisnya, pelakunya tidak menyadari tumpukan dosa yang menggunung itu.

Businessman pushing large stone uphill 3d rendering of a strong man pushing a big rock up the hill to reach the goal on top. a mountain of problems stock pictures, royalty-free photos & images

Baca Juga : Manfaat Istighfar Apabila Dilakukan Setiap Hari

Kelima, setan mempengaruhi kita agar sibuk melakukan hal-hal yang mudah, sampai kita melupakan pekerjaan yang lebih strategis, termasuk melakukan ibadah.

Kita disibukkan tidur panjang, nongkrong di warung hingga larut malam, begadang tanpa tujuan, main musik, main catur atau olahraga yang melenakan. Ketika ada yang menegur, kita bisa berdalih, bukankan pekerjaan ini diperbolehkan? Wallahu a’lam bish shawab.

Dust-Disappearing alarm clock Clock disappearing on black ground wasting time stock pictures, royalty-free photos & images

Maukah sahabat jadi bagian dari pensejahtera anak-anak yatim dan dhuafa? Yuk tunaikan zakat, infaq-sedekah maupun wakaf di link kebaikan di bawah ini:

106 views
English EN Indonesian ID