Griya Yatim & Dhuafa

Zakat Perdagangan

zakat perniagaan

Zakat Perdagangan adalah zakat yang dikeluarkan dari nilai aset yang diperjualbelikan dengan maksud untuk mendapatkan keuntungan. Sebutan lain untuk zakat ini adalah Zakat Barang Dagang.

“Dari Samurah radhiyallahuanhu bahwa Nabi SAW memerintahkan kami untuk mengeluarkan zakat dari barang yang siapkan untuk jual beli.” (HR. Abu Daud)

Perlu diperjelas, zakat ini lebih tepat disebut dengan zakat atas harta yang dimiliki seseorang dengan niat untuk diperjual-belikan, dan bukan zakat jual-beli itu sendiri.

Berikut ketentuan dalam zakat aset perniagaan

  • Bukan zakat transaksi tetapi zakat kepemilikan barang. Dalam hal ini, barang yang dimaksud adalah stok barang yang akan diperjualbelikan.

  • Tidak Ada Dua Zakat. Dalam kasus dimana harta yang akan diperjual-belikan adalah harta yang secara ‘ain terkena zakat, seperti hewan ternak atau emas, maka yang berlaku hanya zakat ain-nya saja (zakat emas dan zakat hewan ternaknya saja).

  • Nisab : Mencapai nisab apabila nilai stock aset atau barang yang ada setara dengan 85gr emas

  • Besaran zakat : 2,5%

  • Haul : 1 tahun

Ayo tunaikan zakat aset perniagaan kita, InsyaAllah perniagaan yang kita lakukan akan menjadi lebih berkah dan sukses.

English EN Indonesian ID